Institusi Perbankan Kini Ibarat Rumah Ibadah

Buat renungan kita bersama..

Cuba anda perhatikan bagaimana institusi bank kini sudah menjadi ibarat rumah ibadah. Jika setiap minggu umat Islam berbondong-bondong menuju ke masjid menunaikan solat Jumaat, bagi agama Kristian setiap hari Ahad mereka ke gereja, bagi institusi bank pula manusia beratur di bank setiap hujung bulan. 

Bagaimana kita harus lakukan untuk mengubah keadaan ini?

Institusi Perbankan Kini Ibarat Rumah Ibadah
Rakyat Greece beratur untuk mengeluarkan wang di mesin pengeluaran wang automatik di sebuah bank di Iraklio, Greece 
Kita semua tahu tentang banyak ramalan ekonomi bahawa penguasaan perbankan ini akan tamat tidak lama lagi. Kita tidak mahu mengikuti atau terlibat dengan peristiwa berbaris panjang di bank bersama orang ramai yang cuba untuk mendapatkan wang mereka keluar sementara masih mempunyai beberapa nilai seperti yang berlaku di greece.

Dalam masa terdekat, pasti wang kertas akan diterbitkan dalam denominasi yang lebih besar dan lebih besar dan lebih besar.

Institusi Perbankan Kini Ibarat Rumah Ibadah
Wang Kertas Greece
Perhatikan wang Indonesia, Wang Zimbabwe, wang Bosnia dan lain-lainnya. Makanan dan keperluan lain dari kehidupan akan meroket (memuncak) harganya. Pihak kerajaan akan mengumumkan hari cuti bank dan pemerintah akan melakukan sesuatu sementara cuba untuk mengawal keadaan panik.

Penguatkuasa undang-undang akan dilaksanakan bagi menyekat berapa banyak wang yang boleh dikeluarkan pada suatu masa. Sedangkan wang yang ada di bank itu adalah wang rakyat bukan wang kerajaan atau wang milik bank. 

Yang pasti, dalam masa terdekat ini kita dapati orang yang memiliki tabungan wang dolar (wang kertas) akan menjadi miskin sebaliknya orang yang memiliki emas dan perak, tanah dan komoditi berintrinsik akan menjadi kaya. 

Kita akan dapati sitem barter mungkin kembali untuk barang dan perkhidmatan. Yang jelas akan rugi adalah mereka yang terus menerus memegang kertas yang mereka rasakan berharga sedangkan kepercayaan kepada wang kertas sudah tidak ada lagi.

Cubalah kita bayangkan keadaan dimana wang kertas dan wang elektronik tidak memberi apa-apa makna lagi. Apa yang kita ada sebagai alat tukar untuk mendapatkan makanan bagi menghilangkan kelaparan?

Apakah yang akan terjadi apabila berlaku keadaan dimana wang kertas sudah tidak boleh membeli makanan untuk mengatasi masalah kelaparan?

Perubahan keadaan kepada suasana dimana manusia tidak boleh membeli roti atau nasi dibandar-bandar besar, sudah tentu akan menjadikan tempat atau bandar itu satu tempat yang sangat merbahaya. 

Bersedia Hadapi Kemusnahan Sistem Kewangan Dunia

Oleh itu, bagi mereka yang ada mata boleh melihat, yang ada telinga mendengar dan ada anggota untuk bertindak, maka bertindaklah dari sekarang bagi membuat persediaan menghadapi masa depan dan seterusnya dapat mengelakkan aspek yang paling parah dari senario ini.

Oleh itu,, jangan simpan wang kertas banyak-banyak, tukarkan sebahagian simpanan kepada emas yang terbukti dalam sejarah adalah aset yang terunggul dan tiada bandingannya. Dulu, kini dan selamanya..

Wallahua'lam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...



The Dinar and Dirham Island Copyright © 2015. Design by MaiGraphicDesign